Unlock Link

Analisis Sistem Pembatasan Akses Wajib untuk Oracle DBMS

Analisis Sistem Pembatasan Akses Wajib untuk Oracle DBMS Untuk banyak sistem informasi berbasis DBMS seringkali menjadi masalah untuk menerapkan pemba
Analisis Sistem Pembatasan Akses Wajib untuk Oracle DBMS

Untuk banyak sistem informasi berbasis DBMS seringkali menjadi masalah untuk menerapkan pembatasan akses, yang memperhitungkan nilai informasi.

Biasanya penting untuk sistem informasi skala besar yang digunakan oleh pemerintah atau perusahaan (yaitu sistem informasi geografis atau sistem manajemen dokumen). Sistem seperti itu biasanya menyiratkan model akses wajib.

Salah satu fitur dari model wajib adalah pencegahan penurunan nilai informasi yang disengaja atau tidak disengaja berkat kontrol aliran informasi.

Model akses wajib diimplementasikan dengan memberi label semua subjek dan objek yang termasuk dalam sistem pembatasan akses.

Oracle DBMS saat ini merupakan salah satu DBMS industri yang paling kuat dan populer. Mulai dari versi Oracle9i, komponen Oracle Label Security (OLS) diimplementasikan, yang memungkinkan untuk mengatur akses wajib ke data yang disimpan.

OLS adalah seperangkat prosedur dan batasan yang dibangun ke dalam kernel basis data, yang memungkinkan penerapan kontrol akses tingkat rekaman.

Untuk mengaktifkan OLS, Anda perlu membuat kebijakan keamanan yang berisi sekumpulan label.

Setiap kali kebijakan ini dibuat, kebijakan ini harus diterapkan ke tabel yang dilindungi dan pengguna harus menerima hak atas label yang sesuai.

Analisis untuk kemungkinan saluran kebocoran informasi rahasia tampaknya menarik untuk sistem yang ditinjau.

Kami menawarkan algoritma analisis umum berikut dari model akses wajib yang diterapkan.

  1. Jenis objek akses ditentukan menurut dokumentasi yang diterbitkan dan penyelidikan DBMS (misalnya, tabel, string, atau kolom).
  2. Perintah SQL dianalisis dalam hal bagaimana pengguna dapat memodifikasi objek akses.
  3. Beberapa objek dengan tingkat kerahasiaan yang berbeda dibuat untuk setiap jenis objek akses.
  4. Beberapa akun pengguna (subjek akses) dibuat dengan hak akses wajib yang berbeda.
  5. Urutan kueri SQL terbentuk, yang dieksekusi dengan hak pembatasan akses wajib yang berbeda dan objek dengan tingkat kerahasiaan yang berbeda. Menurut analisis pelaksanaan query ini adalah mungkin untuk membangun model akses, dan untuk membuat kesimpulan apakah sistem memiliki kerentanan, yang dapat menyebabkan kebocoran atau korupsi informasi rahasia.

Mari kita pertimbangkan objek akses di OLS. Ini adalah catatan tabel, yang memiliki label unik. Sering tersirat bahwa tabel adalah objek akses di OLS karena kebijakan keamanan diterapkan ke tabel.

Namun tabel tidak memiliki label sendiri, mereka hanya berisi baris berlabel.

Operasi SQL dasar berikut menangani catatan individual:

CREATE: penciptaan rekor baru;

SELECT: membaca catatan yang ada;

UPDATE: modifikasi dari catatan yang ada;

DELETE: penghapusan sebuah catatan.

Eksperimen kami terdiri dari urutan kueri yang dipanggil oleh pengguna dengan hak akses wajib yang berbeda ke objek dengan tingkat kerahasiaan yang berbeda.

Eksperimen ini memungkinkan untuk membangun model akses wajib OLS ke catatan. Kami mendefinisikan dua variabel: I dan J.

I adalah nilai label objek. Nilai I yang lebih kecil menunjukkan tingkat kerahasiaan yang lebih tinggi (nilai 0 sesuai dengan "sangat rahasia"). J adalah nilai tingkat akses subjek.

Posting Komentar

Berkomentar dengan bahasa yang sopan dan sesuai dengan topik artikel diatas.